Tradisi Lontar Pengayam Ayaman Dalam Tradisi Adu Ayam Tajen

Tradisi Lontar Pengayam Ayaman Dalam Tradisi Adu Ayam Tajen, Tajen adalah salah satu tradisi mengadu ayam jago / jantan yang ditarungkan didalam satu arena dengan menggunakan pisau di kaki ayam petarung tersebut. mengadu ayam jago ini juga sudah lama dimainkan oleh masyarakat bali.

Tradisi Lontar Pengayam Ayaman Dalam Tradisi Adu Ayam Tajen, Tajen adalah salah satu tradisi mengadu ayam jago / jantan yang ditarungkan didalam satu arena dengan menggunakan pisau di kaki ayam petarung tersebut. mengadu ayam jago ini juga sudah lama dimainkan oleh masyarakat bali. lalu apa hubungannya dengan Lontar Pengayam Ayaman?

Pada Kesempatan yang baik ini admin dari Adu Ayam S128 akan mengulas dan menjelaskan kepada kamu tentang apa yang dimaksud dengan lontar pengayam ayaman dengan permainan mengadu ayam jago bagi masyarakat di bali. lontar pengayam ayaman yang dimaksudkan adalah merupakan suatu perhitungan hari baik serta buruknya untuk memulai sebuah acara sabung tajen di daerah tersebut.

Dimana didalam perghitungannya dimulai dari berbagai macam aspek seperti warna bulu ayam yang akan ditarungkan, dari sudut mana untuk melepaskan ayam petarung tersebut, hari yang baik untuk memulai pertarungannya dan masih banyak lagi aspek aspek lain lainnya.

Lontar Pengayam Ayaman Tajen Bali :

Kegiataan tajen biasanya dapat dilakukan di pura pura, arena sabung ayam, atau tempat wisata yang ingn menunjukkan kepada para wisata bahwa sabung ayam merupakan permainan tradisional yang turun menurun dipertahankan oleh masyarakat bali. berikut adalah penamaan dalam lontar pengayam ayaman tajen bali.

  • Buik : merupakan sebutan untuk ayam jago yang bulunya berwarna warni.
  • Kelau atau kelawu : untuk ayam jago berbulu abu abu.
  • Bihing atau Biying : sebutan ayam jago yang berbulu merah.
  • Wangkas : sebutan untuk ayam jago yan dadanya berbulu putih dengan sayapnya berwarna merah.
  • Brumbun : untuk “petarung” dengan kombinasi bulu merah, putih, dan hitam.
  • Sa : sebutan ayam berbulu putih.
  • Ook : sebutan untuk ayam jago yang memiliki keadaan bulu leher sangat lebat.
  • Jambul : merupakan sebutan untuk ayam jago bila tumbuh bulu (jambul) di kepala.
  • Godek : untuk ayam yang berbulu dikaki.
  • Sangkur : untuk ayam jago dimana keadaan fisiknya tanpa bulu ekor.

Carcan Ayam Utama Tajen :

  • Ayam Kebo Bawa : sekuning sangkur wok jambul sandeh bangkarna godeg gerupa, dimpil karo paruh bengot/bengor.
  • Ayam Turunan Saghyang Licin : Ayam matane sekadi matan kambing.
  • Ayam Tan Membulu kopoing, sekadi koping lasan.
  • Ayam Guding Suara : Suarane ngengkuk dua (2) sampai (3) daweg mekeruyuk tur tetep.
  • Ayam Kruyukne Bawak Lan Mengerem Suarane.
  • Ayam Sejagat Mata : Serawah kedas lan paruhnia medaging jambul.
  • Ayam Brumbun Selem Mata Putih Sanget Pengaruhne, Tan Dadi Lawang Sekedas.
  • Ayam Pelung (Alab) Paruh Kuning Bangkarna Memperngaruh Pisan.
  • Ayam Gading Wong : pengaruh pisan (ayam sane lidah ipune tapak).

Itulah penjelasan yang dapat admin berikan kepada kamu tentang tradisi lontar pengayam ayaman di bali, sampai saat ini pun tradisi / budaya laga adu ayam jago tajen ini masih diadakan untuk upacara seperti Tabuh Rah. bahkan sampai saat ini bali terkenal sebagai tempat berkumpulnya para penggemar permainan Sabung Ayam Live S128.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *